Rabu, 14 November 2012

Pengertian dan Fungsi Firewall dalam suatu jaringan komputer LAN dan WAN

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

Pengertian / Arti Firewall , Firewall adalah sebuah sistem atau perangkat yang mengizinkan lalu lintas jaringan yang dianggap aman untuk melaluinya dan mencegah lalu lintas jaringan yang tidak aman. Umumnya, sebuah firewall diimplementasikan dalam sebuah mesin terdedikasi, yang berjalan pada pintu gerbang (gateway) antara jaringan lokal dan jaringan lainnya. Firewall umumnya juga digunakan untuk mengontrol akses terhadap siapa saja yang memiliki akses terhadap jaringan pribadi dari pihak luar. Saat ini, istilah firewall menjadi istilah generik yang merujuk pada sistem yang mengatur komunikasi antar dua jaringan yang berbeda.

Mengingat saat ini banyak perusahaan yang memiliki akses ke Internet dan juga tentu saja jaringan korporat di dalamnya, maka perlindungan terhadap aset digital perusahaan tersebut dari serangan para hacker, pelaku spionase, ataupun pencuri data lainnya, menjadi esensial.” Jadi firewall adalah suatu mekanisme untuk melindungi keamanan jaringan komputer dengan menyaring paket data yang keluar dan masuk di jaringan. Paket data yang “baik” diperbolehkan untuk melewati jaringan dan paket dapa yang dianggap “jahat” tidak diperbolehkan melewati jaringan.


Kunci ruangan tersebut hanya dipegang oleh staf IT dan diperbolehkan menggunakan ruang tersebut atas seizin staf IT. Ini berfungsi selain menjaga kehilangan alat komputer dan jaringan secara fisik oleh pencuri atau perampokan, namun juga berfungsi menjaga kehilangan data yang tersimpan pada alat komputer tersebut. Bisa saja seseorang mencuri dan menghapus data penting perusahaan. Tentunya ini sangat merugikan perusahaan tersebut.


Berikut ini ilustrasi mengenai firewall ;




Fungsi Firewall


A. Mengontrol dan mengawasi paket data yang mengalir di jaringan Firewall harus dapat mengatur, memfilter dan mengontrol lalu lintas data yang diizin untuk mengakses jaringan privat yang dilindungi firewall. Firewall harus dapat melakukan pemeriksaan terhadap paket data yang akan melawati jaringan privat. Beberapa kriteria yang dilakukan firewall apakah memperbolehkan paket data lewati atau tidak, antara lain :

Alamat IP dari komputer sumber
Port TCP/UDP sumber dari sumber.
Alamat IP dari komputer tujuan.
Port TCP/UDP tujuan data pada komputer tujuan
Informasi dari header yang disimpan dalam paket data.

B.Melakukan autentifikasi terhadap akses.


C. Applikasi proxy Firewall mampu memeriksa lebih dari sekedar header dari paket data, kemampuan ini menuntut firewall untuk mampu mendeteksi protokol aplikasi tertentu yang spesifikasi.


D. Mencatat setiap transaksi kejadian yang terjadi di firewall. Ini Memungkinkan membantu sebagai pendeteksian dini akan penjebolan jaringan.


Firewall terbagi atas dua jenis yakni, Personal Firewall untuk melindungi sebuah komputer yang terhubung ke jaringan dari akses yang tidak dikehendaki, dan Network Firewall yang didesain untuk melindugi jaringan secara keseluruhan dari berbagai serangan. Pada dasarnya Firewall sendiri dapat melakukan hal-hal berikut:
1) Mengatur dan mengontrol lalu lintas jaringan
2) Melakukan autentikasi terhadap akses
3) Melindungi sumber daya dalam jaringan privat
4) Mencatat semua kejadian, dan melaporkan kepada administrator

Cara kerja Firewall terbagi dalam beberapa jenis seperti :
  • Packet-Filter Firewall yang mampu melakukan penyaringan terhadap paket-paket yang masuk dengan cara membandingkan alamat sumber dari paket-paket tersebut dengan kenijakan pengontrolan akses yang terdaftar dalam Access Control List Firewall.
  • Circuit Level Gateway, berguna utuk menyembunyikan informasi mengenai jaringan terproteksi. Application Level Firewall, yang tidak mengizinkan paket yang datang untuk melewati Firewall secara langsung.
  • NAT Firewall, secara otomatis menyediakan proteksi terhadap sistem yang berada di balik Firewall, karena NAT Firewall hanya mengizinkan koneksi yang datang dari komputer-komputer yang berada dibalik Firewall.
  • Stateful Firewall, dapat melakukan filtering terhadap lalu lintas berdasarkan karakteristik paket.
  • Virtual Firewall, mengizinkan beberapa jaringan agar dapat diproteksi oleh sebuah firewall yang unik yang menjalankan kebijakan keamanan yang juga unik.
  • Transparent Firewall, merupakan turunan dari Stateful Firewall yang bekerja pada lapisan Data-Link Layer, dan kemudian memantau lapisan-lapisan yang ada diatasnya. Transparent Firewall bekerja sebagai sebuah jembatan yang bertugas untuk menyaring lalu lintas antara dua segmen jaringan. 

Create By : Ronny Aziz

Ditulis Oleh : Ronny Aziz ~ Antik Komputer Blogspot

Christian angkouw Artikel Pengertian dan Fungsi Firewall dalam suatu jaringan komputer LAN dan WAN ini ditulis oleh Ronny Aziz pada hari Rabu, 14 November 2012. Terimakasih atas kunjungan Anda pada blog ini. Kritik dan saran tentang Pengertian dan Fungsi Firewall dalam suatu jaringan komputer LAN dan WAN dapat Anda sampaikan melalui kotak komentar dibawah ini. Bagi Shobat yang ingin mengcopy paste atau menyebar-luaskan artikel ini, tolong letakkan link dibawah ini sebagai sumbernya

:: Get this widget ! ::

Tidak ada komentar:

Posting Komentar